Dua hari ini ikutan nemenin temennya Mas Wikan dan Mbak Aci jalan-jalan seputar Dresden. Satu keluarga dari Potsdam (bukan Postdam… :D): Mas Achmad dan istrinya Mbak Rinny, dan satu keluarga dari Magdeburg: Mas Anton, istrinya Mbak Ririn sama anaknya si Rian. Wah kalo ngeliat Rian, lucu banget, banyak sekali omongnya…😀. Ngomongnya belum jelas tapi udah lumayan banyak kosakatanya… Wah sayang belum ada fotonya nih…

Hari Sabtunya jalan-jalan muterin Zentrum, aku jadi guide amatiran hehehehe..😀. O iya sekarang Zwinger bagian tengahnya kayaknya udah kelar renov-nya ya, soalnya udah gak ada palang2 dan galian material lagi di situ, tinggal nanamin rumput di sebagian tempat yang “ilang” rumputnya. Tapi renovasinya pindah ke bagian atas…. gak tau juga kapan kelarnya. Yang masih banyak alat-alat beratnya sih yang jelas ya sekitar Frauenkirche. Di bawahnya dibikin tempat parkir underground dan kayaknya masih banyak yang belum selesai. Terus juga di situ kayaknya mau dibangun lagi Dresden Neumarkt (ini yang aku tangkap dari info dalam bahasa Jerman… mudah2an gak salah… :p). All in all, meskipun sebenarnya cantik, tapi masih ancur dan belepotan nih wajah Zentrum-nya Dresden.

Hari Ahadnya kita ke Pilnitz. Elbe airnya sedang pasang. Ketinggian airnya di penakar air di Pilnitzer Schloss menunjukkan angka 5 meter. Pantesan kemaren Mas Gun kirim e-mail bilang liat berita di tivi kalo Dresden banjir. Ternyata emang beneran banjir tapi bukan di Dresdennya melainkan lebih ke arah hulunya Elbe. Sepertinya sih ini akibat suhu yang mulai hangat jadinya gletser di hulu Elbe sebagian mencair sehingga volume airnya nambah. Untungnya gak banjir besar kayak tahun 2002 yah…

Omong-omong, jadi kangen berat euuy sama yang di rumah… mudah-mudahan dimudahkan Allah buat berkumpul lagi. Amiin.