Akhirnya setelah lama sekali nggak disentuh, ada lagi tulisan di blog ini. Iya sih, ini sedikit banyak karena istriku yang nodong: Ayo nulis, di Jerman kan banyak hal yang menarik….

Adindaku ini memang paling semangat kalau memotivasi orang…🙂. Apalagi setelah ikutan milis FLP Depok… sekarang bener-bener niat dia mau jadi penulis aja…

Kembali ke ajakannya tadi…
Iya sih bener. Di sini banyak hal yang menarik. Mmm… sebentar, menarik…? Ya tergantung persepsi masing-masing sih. Cuma kalau dibandingkan dengan Indonesia, ya jelas berbeda. Hari ini aku mau cerita satu pengalaman baru. Apa tuh?
Kemarin aku barusan ujian salah satu advanced module di kuliahku. Ujian ini rupanya bentuknya oral examination. Bukan tertulis. Wah… kalau ini memang baru buatku. Soalnya sewaktu kuliah S1 dulu, yang namanya ujian bentuknya oral, ya cuma sidang sarjana doang (o iya plus sidang presentasi hasil kerja praktek), lainnya itu? Pasti tertulis. Ternyata di sini yang ujiannya tertulis cuma modul-modul kuliah wajib doang. Kalau kuliah advanced, hampir seluruhnya berupa oral exam. Nah karena ini baru pertama, ya jadinya nervous juga euuy… Udah gitu, kuliah yang diujikan, sampai kuliah yang terakhir aku cuma ngerti 30%….😦 Tadinya mikir apa dibatalkan aja ya ujiannya alias abmelden aja… tapi dipikir-pikir kalo abmelden, repot juga harus ngurus-ngurus ke Prüfungsamt, plus harus ngasih tau lagi ke profesornya kalo nggak jadi ujian. Akhirnya diputuskan ya tetap ujian aja. Untungnya dapet time slot 1 Maret, jadi masih ada sekitar 2 minggu setelah ujian kuliah wajibnya. Mudah-mudahan cukup buat belajar….

Terus akhirnya ya belajar. Wah ternyata kuliahnya emang susah euuy. Tapi alhamdulillah, untungnya ada temen-temen lain yang juga ujian modul yang sama jadi bisa tanya-tanya kalau nggak ngerti. Kemudian, aku inget kalau yang ndoa’in aku juga banyak. Terus tiap hari kalau ada sms dari Adinda sayang, selalu nyemangatin buat belajar…. Alhamdulillah senengnya…😡.

Walaupun demikian, tetap aja semakin dekat ke hari H-nya, semakin nervous aja rasanya….. cemas euy kalo dapetnya jelek….. Sampai pas pagi hari H-nya kebayang di kepala, waduh banyak amat yang aku kok kayaknya belum bisa….😦. Tapi menjelang jam 11 (janjian sama Prof. Reichel dan Dr. Pech jam segitu), pikirku ya udah berangkat aja dah. Bismillah, dan mudah-mudahan dimudahkan.

Terus sampai di kampus, masuk ke ruangannya Prof. Reichel, dengan nervous tapi si prof-nya baek dan ramah ternyata. Sedikit berkurang deh nervousnya, terus duduk. Mulai dari Dr. Pech ngasih beberapa pertanyaan, ya sebisanya njawab, ternyata nggak lama dia selesai, terus disambung ke Prof. Reichel. Dia ngasih pertanyaan sambil ketawa-ketawa…. jadi lebih nyantai deh rasanya..🙂. Nggak kerasa cuma setengah jam, selesai, terus keluar nunggu hasilnya. Aku berdo’a supaya paling nggak 1.7 deh (1.0 itu kalau perfect). Terus dipanggil masuk dan dikasih tau nilainya… waaa… senengnya alhamdulillah, ternyata lebih bagus dari apa yang aku kira, walaupun nggak perfect…..🙂. Plong deh rasanya. Pulang dari kampus bisa senyum……😀.

Sekarang tinggal nunggu hasil modul kuliah wajib. mudah-mudahan bagus deh amiin.
Allah SWT itu memang selalu memberikan pertolongan dan kemudahan kalau kita memohon kepada-Nya. Alhamdulillah seperti di atas, semua kemudahan dari Allah juga. Alhamdulillah…